Backpacker ke Penang (part 4): Menjelajah Georgetown dengan Bus Gratis

Hari terakhir saya di Penang.

Hari ini saya khususkan untuk berjalan dan naik bus mengelilingi Georgetown, kota lama Penang yang dinobatkan sebagai salah satu situs warisan sejarah dunia oleh Unesco. Perjalanan saya mulai (lagi-lagi) dari Komtar. Di situ, saya menaiki CAT free shuttle bus yang disediakan pemerintah Penang. Bus gratis ini akan mengelilingi kota tua Georgetown, ke beberapa titik perhentian. (lihat di sini untuk rutenya).

Bus ini tak beda dengan bus Rapid Penang lainnya. Selain disediakan untuk wisatawan, ia bisa dinaiki pula oleh masyarakat Penang. Busnya juga besar, ber-AC, bersih dan bagus. Pembedanya hanya tulisan LED di depan dan belakang bus. Kalau bus biasa bertuliskan tujuan dan nomor bus, yang ini bertuliskan “CAT free shuttle bus.”

Saya berkeliling Georgetown berkali-kali, naik turun bus ini hingga akhirnya saya hapal rute dan nama halte busnya. Karena gratis, saya jadi tak khawatir, dan naik turun bus seenak-enak kaki saya.

Rute bus gratis CAT Penang

Baca Juga: Backpacker ke Penang (part 1): Tune Hotel, Penginapan Murah dan Nyaman di Penang


Georgetown memang asyik untuk dijelajahi. Apalagi buat saya, yang amat suka dengan bangunan-bangunan berarsitektur dan bersejarah. Di sini, saya merasa ada di “dunia” saya. Di sana-sini ada bangunan tua yang masih terawat dengan baik, cafe-cafe lucu yang enak dipandang mata, dan street art yang luar biasa.

Penjelajahan saya mulai dari Armenian Street. Di sini banyak sekali bangunan China peranakan yang tak mungkin dilewatkan. FYI, China peranakan ini adalah istilah untuk keturunan China di negara-negara luar China, seperti Malaysia dan Indonesia, yang berasimilasi dengan kebudayaan setempat. Hasil asimilias itu melahirkan budaya baru yang merupakan paduan dari budaya China dan budaya Melayu, baik di bangunan, makanan, maupun pertunjukkan.

P1140342
Salah satu bangunan di Armenian Street. Jalan ini termasuk jalan yang harus disambangi karena banyak bangunan indah seperti ini.

Dari Armenian Street itu, saya berjalan kaki menuju Masjid Kapiten Keling, masjid yang dibangun oleh para pedagang India. Karena kota pelabuhan, Penang memang banyak disinggahi pedagang dari berbagai bangsa, salah satunya India. Sayangnya, masjid ini sedang tutup ketika saya sampai di sana, dan baru buka saat solat tiba.

P1140464
Kapitan keling Mosque, masjid yang dibangun oleh pedagang dari India pada abad ke 19. Sayangnya, pas gue ke sana, ga boleh karena bukan waktu solat.

Karena tak bisa masuk ke masjid, saya langsung naik bus gratis lagi menuju ke Gereja St. Goerge,  dan beberapa bangunan di sekitarnya. Berbeda dengan area Armenian Street dan sekitarnya, bangunan di area sekitar Gereja ini terpengaruh budaya Inggris. Kata mama saya yang guru sejarah, Penang memang dulu dikuasai oleh Inggris, sementara Melaka dikuasai oleh Portugis.

gereja St George Penang
Gereja St. Goerge. Gereja Anglikan tertua di Asia Tenggara dan terbesar di luar Britania Raya. Ga bisa masuk jadi saya hanya lihat dari luar aja.
p1140198
Salah satu bangunan yang terpengaruh budaya Inggris, di dekat gereja St. George

Sebelum kembali ke penginapan, saya menyempatkan diri menuju Chong Fat Tze Mansion dan kemudian blusukan dan menyasarkan diri entah ke gang mana, mencari beberapa street art yang terkenal di Penang.

Baca Juga: Backpacker ke Penang (part 5): Berburu Street Art di George Town

Chong Fat Tze ini adalah taipan alias orang terkaya di Penang. Kita bisa masuk ke dalam rumahnya dan melihat seperti apa sih gaya hidup orang kaya peranakan dulu. Katanya sih, tempat ini juga jadi salah satu tempat syuting film Crazy Rich Asia. Sayangnya, untuk masuk ke sana, saya harus membayar biaya masuk sebesar 16RM. Agak kecewa sih karena saya hanya bisa melihat setengah bagian rumah. Bagian rumah lainnya sudah disewakan untuk restoran dan penginapan. Apalagi saya sudah pernah menyambangi rumahnya di Medan yang arsitekturnya plek-plekan sama dengan ini.

Oya, Chong Fat Tze Mansion ini hanya bisa diakses pada jam 11:00am, 2:00pm dan 3:30pm. Durasi kunjungan sekitar 45 menit.

P1140611
Chong Fat Tze Mansion. Bangunannya keren, tapi kalau masuk mesti bayar RM16.
p1140506
Street Art di salah satu gang waktu saya nyasar. Ga tau gangnya apa namanya 😀

Walaupun mesti berpeluh dan berpanas-panasan mengitari tempat-tempat ini, saya senang sekali. Georgetown memang patut dijadikan destinasi.

Baca Juga: Backpacker ke Penang (part 3): Berburu Kuliner di Gurney Drive

Advertisements

Author: rahma

Lulusan arsitektur universitas Indonesia yang melenceng jadi jurnalis di sebuah media. Penikmat keindahan vista dan kata-kata. Pencinta sejarah, bangunan, dan budaya. Pemakai jilbab dan selalu bangga dengan identitas Islamnya.

41 thoughts

  1. Bangunannya cakep-cakep ya
    Arsitekturnya cantiiiiik
    Baik mesjid maupun gerejanya
    Pasti bikin betah deh jelajah Penang dengan pemandangan cantik begitu

    Like

  2. Waktu di Penang aku nginap di Armenian Street, di hotel yang sama namanya. Nah dari sini enak banget jelajah pelok kota tua Penang dengan jalan kaki. Ada pasar pula kalau pagi. Duh jadi kangen 🙂

    Like

    1. Wah, aku juga tadinya niatnya nginep di Armenian Street, tapi krn nemu yang promo di Tune Hotel, akhirnya pindah ke sana 😁😁.
      Btw, seru ya Penang. Banyak makanan enak, walau mesti liat kehalalannya…

      Like

  3. Bangunannya sangat bagus. Kokoh ya padahal sudah sejak lama dibangunnya. Perawatan juga maksimal kali ya jadi benar-benar terjaga

    Like

    1. Interionya lucu-lucu, khas peranakan. Kalau pernah nonton film crazy rich asian pas adegan ibunya maen mahjong, kayak gitu deh kurang lebih.

      Like

  4. ooo kalau bukan waktu sholat gak boleh masuk masjidnya ya mbak? Yaaa…. syaang banget ya..
    Di snaa bangunan2 lawas masih terpelihara baik ya? Gak heran penang jd jujugan jg kalau kita ke Malaysia 😀
    Seru juga naik bus gratis TFS infonya

    Like

    1. Iya, ditutup gitu. Bolehnya pas udah waktu solat aja.
      Kebanyakan bangunannnya masih oke, terutama yg tujuan wisata. Kalau bangunan umum dan rumah pribadinya, ada juga yang udah ancur kayak di jakarta.

      Like

  5. Salah satu acara TV yang rajin kuikuti itu kuliner dan jalan-jalan ke Penang. Selain street foodnya yang beneran bikin gemes pengin nyobain, cafe-cafe kecil di sana juga sangat menarik dan sepertinya akan ada banyak cerita yang ditulis hanya dari satu kunjungan saja. Tak heran ya, sekarang ini Penang termasuk salah satu jujugan buat plesiran bercita rasa vintage dan history. Karena ya emang suasana dan arsitekturnya sangat mendukung

    Like

  6. Aku concern ke naik turun bis seenak-enaknya..karena gratiss! Enak bener ya, karena banyak tempat wisata lain bis begini berbayar. Yang sihtseeing city tour hop on hop off juga lumayan mahal.
    Keren bangets nih Penang. Aku bisa betah nih karena suka juga wisata ke tempat yang bernilai sejarah.
    Apalagi di Food Channel tuh suka ada liputan makanan Penang.Hmm…yummy pastinya
    Aku baru ke Johor Bahru, semoga satu hari nanti bisa ke Penang juga

    Like

    1. Yup mbak, enaknya di Penang dan KL ada bus wisata gratis. Aamiin, aku di Johor malah belum pernah eksplor, pernahnya lewat doang ama ke Legoland

      Like

    1. Bagian yang scene main mahjong doang kayaknya. Di rumahnya sebagian disewain buat penginapan, pemiliknya skrg ga tinggal di sana kayaknya…*lupa nanya soal itu 😀

      Like

    1. Iya, lucu-lucu street art-nya. Kalau ke sana ama temen lebih okeh sebenernya, ada yang motoin. Kalau sendiri mesti pasrah nunggu yang lewat 😀

      Like

Ada komen?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s