Merantau ala Imam Syafi’i

Saya baru saja membaca sebuah buku. Judulnya: negeri 5 menara. Sebuah buku yang amat menarik, menurut saya.

Eniwei, saya nggak ingin membicarakan isi buku itu. Resensi soal buku 5 menara sudah bertebaran di berbagai blog dan situs. Saya hanya ingin mengutip salah satu tulisan dari buku itu, yang sampai saat ini membekas banget di hati. Sebuah kutipan yang membuat saya jadi ingin mengepakkan sayap lebih lebar.

Kutipan ini sebenarnya bukan murni karya sang penulis, melainkan sebuah petuah dari Imam Syafii, seorang guru besar yang mahzabnya masih saya ikuti sampai saat ini. Berikut kutipannya.

” Orang berilmu dan beradab tidak akan diam di kampung halaman.
Tinggalkan negerimu dan merantaulah ke negeri orang.
Merantaulah, kau akan dapatkan pengganti dari kerabat dan kawan.
Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang.

Aku melihat air menjadi rusak karena diam tertahan.
Jika mengalir menjadi jernih, jika tidak, kan keruh menggenang.

Singa jika tak tinggalkan sarang tak akan dapat mangsa.
Anak panah jika tidak tinggalkan busur tak akan kena sasaran.
Jika matahari di orbitnya tidak bergerak dan terus diam
tentu manusia bosan padanya dan enggan memandang.

Bijih emas bagaikan tanah biasa sebelum digali dari tambang.
Kayu gaharu tak ubahnya seperti kayu biasa jika di dalam hutan. “

4 thoughts on “Merantau ala Imam Syafi’i

Ada komen?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s